Saturday, May 28, 2011

Anywhere But There

Ah, ohayo perverted diluar sana!

Teruntuk murid-murid jenjang akhir se-Indonesia, saat ini kalian pasti bingung dan was-was banget mau nerusin kemana. Gak masalah walaupun kalian anak SD, SMP, atau bahkan SMA. Kalo gue bukan bingung.

Gue udah mantap: gak mau sekolah di Jakarta. Dimanapun, asal jangan disitu. Jangan tanya apa alasannya sama gue, gue juga gak tau. Tapi kayaknya, gue kayak gitu karena empet tinggal disini. Pengen ngerasain hal yang ‘baru’. Karena selama ini, gue gak pernah hidup kepisah sama orangtua kecuali buat acara-acara kayak perpisahan atau nginep-nginep. Bisa dibilang, most of all, belajar mandiri adalah salah satu alasan kuat gue.

Tapi apa mau dikata, ternyata orangtua gue gak sepikiran sama gue. Nyokap, yang tadinya memandang gue dengan antusias, hanya bisa tertawa geli sambil menunjuk-nunjuk gue sarkastis: “Mandi sehari sekali aja gak becus!”

Gue shock. Dan niat gue untuk berkonfrontasi dengan bapak gue hilang seketika.

Sedihnya, niat itu hilang justru ketika gue sedang semangat-semangatnya. Dan akal busuk seperti inilah yang ada di kepala gue saat ini :

“Jadi, gue minjem uang ke temen gue yang super tajir untuk biaya hidup gue sebulan. Nah, bulan pertama itu akan gue gunakan buat nyari kerja part time. Lalu gue akan mencicil utang gue tersebut dengan halal. Setelah hidup gue mapan, gue akan kembali ke Tanah Air. Gue bakal beli komik yang banyak sebagai reward kerja keras.”

Tiba-tiba, setelah ngetik ini… Gue ketawa sendiri.
Gimana kagak, udah kerja capek-capek, niatnya beli komik pula. Tapi gak papa, ini adalah salah satu sketsa hidup gue yang keras. Yang tentu aja gak bakal bisa gue realisasikan sampe kapanpun, walau kekuatan Mak Erot bangkit lagi. Eniwei, tadi malem gue mimpi absurd banget.

Pertama, gebetan gue yang dulu (Gue udah gak demen cowok 3D lagi kan? Jadi, gak usah ditanya gue masih suka ama doi apa enggak) tiba-tiba pergi ke suatu ruangan. Di ruangan itu ada gue, beserta temen-temen yang jumlahnya bisa diitung pake jari lah pokoknya. Nah, karena di mimpi gue pun gue hyper, gue keluar buat nyari angin. Pas masuk, mantan gebetan gue itu lagi pegangan tangan sama cewek cantik. Terus gue ketawa aja, dan gue keluar ruangan, nyari temen gue si Kukung buat ngegosip. Ternyata dia ada di deket tangga, pas gue samperin, dia udah gak ada.

Bahkan di mimpi gue pun, dia masih berbentuk makhluk halus.

Akhirnya gue bersender di dinding koridor (Belakangan gue baru sadar kalo sebelum tidur gue sempet nonton Putri yang Ditukar dulu) sambil memasrahkan diri. Gue ketawa, terus diem. Terus ketawa lagi, terus diem lagi. Nah, disaat itulah, gue seperti melihat cowok-cowok anime gue datang memberi dukungan pada masa depan gue yang terlanjur suram terancam punah cerah ini. Gue sempet merasa ini kayak adegan terakhir di The World God Only Knows season 1, tapi semuanya kayak real. Bahkan bangun dari tidur pun gue gak sempet ngiler.

Di sisi kanan gue, gue seperti melihat Tsukasa Ryoto. Eh, gue gak yakin itu Ryoto-kun apa bukan, karena bentuk wajahnya agak-agak mirip sama Usui. Yah, siapapun, yang penting ganteng. Sekarang gue ngerasain apa yang lo rasain, Keima. Punish me please, just once more in my dream. P.S: Ternyata ada enaknya juga jadi masochist.

Pokoknya mimpi gue tadi malam itu berujung pada satu kesimpulan absolut : Cowok 3D > Cowok 2D. Dari sisi manapun.

Pokoknya gue mau mimpi kayak gitu lagi! Ini pasti blasteran antara sinetron dan Kimi Ni Todoke yang gue tonton tadi malem. Mungkin malem selanjutnya akan gue isi dengan nonton Buser, Masih Dunia Lain, dan Orelmo. Pasti hasilnya fantastis banget.

What do you think?


Wednesday, May 25, 2011

Tadaimaaa!

Kalian semua tau kan, betapa sibuknya gue.
Iya, gue orang sibuk. Sampe sombong banget sama blog gue sendiri.

Hiks, oke. Bingo. Gue gak sibuk, cuma gak tau apa yang harus ditulis *seperti biasa* karena hopeless romantic di luar sana mungkin menunggu postingan gue yang bombastis ini... I'm not looking forward to write it down.

Sebenernya, postingan gue kali ini bakal cukup bermanfaat buat pembaca wanita. Hmm... Cowok juga, sih. Karena postingan gue kali ini mengandung unsur Bishonen sekaligus Moe.
Seperti yang kalian semua tau, pemilik blog ini tidak lain dan tidak bukan adalah fetish sejati. Gampang banget tertarik sama hal-hal yang eyecatching, mengandung unsur 'keindahan' yang bahkan gak bisa gue jelasin *ya, gue memang brengsek* dan gak lupa, unreal.

Let's just say gue udah gak tertarik sama semua cowok di dunia.
Gue lagi in love banget sama cowok-cowok di tumpukan komik gue... di koleksi anime gue... di kumpulan poster gue... ok, let's just say that's quite enough.
Gue udah bermetamorfosis dari seorang manusia -> moron.
Jadi kalau suatu saat dunia ini udah ancur lebur, cuma satu pesen gue buat kalian semua yang masih hidup.

"Jaga semua genre koleksi gue. Even the hentai ones."

Gue gak peduli pesan itu penting atau gak, tapi sejauh ini, pesan gue cuma itu. *man you're really hopeless*
Nah, oke. Belakangan ini gue lagi tertarik sama cowok poni. Gak, gue lagi gak ngomongin Kangen Band. It has nothing to do with them.
Kyaa! Feels like I want Usui-kun to punish me, like, even forever!!! Kyaa!


My Pheromon

Sebelumnya, gue seneng banget sama Tsuchiya Kouta.
Gak tau kenapa gue suka denger seiyuu (dubber) yang punya aksen suara berat & kaku. Ya, gue memang fetish sejati. Hmm, gue sisipin satu aja ya. Nama jurusnya Voyeur Tricks.


*mimisan*
Sejujurnya, koleksi gue lebih banyak dari yang gue cantumin di sini. Atau bahkan lebih banyak dari dugaan lo-lo-dan-elo.
Sampe jumpa disini dulu, post ini bakal berlanjut di part berikutnya. Salam buat Bapak Ibu dirumah, kalo ada kesempatan bakal gue share beberapa koleksi pribadi Moe gue.
Muahahahahaha